Perempuan

Perempuan

Sejarah >> revolusi Amerika

Peran Wanita Selama Perang Revolusi

Kebanyakan wanita selama Perang Revolusi tinggal di rumah dan mengurus pertanian atau bisnis keluarga saat suami mereka pergi berperang. Mereka harus mempelajari keterampilan baru dan melakukan pekerjaan ekstra. Namun, beberapa wanita ikut serta langsung dalam perang.

Jahit Betsy Ross

Betsy Ross
Sumber: Perawat Perpustakaan Kongres AS - Banyak wanita bekerja sebagai perawat untuk Tentara Kontinental. Mereka membantu dokter dan merawat orang sakit. Ini adalah pekerjaan yang berbahaya karena mereka terus-menerus terkena banyak penyakit yang umum terjadi di rumah sakit tentara.

Mata-mata - Wanita juga bekerja sebagai mata-mata . Petugas dari kedua belah pihak cenderung untuk berbicara dengan bebas di sekitar wanita yang percaya bahwa mereka tidak akan memahami istilah dan strategi militer. Ini membuat wanita menjadi mata-mata kuat yang bisa mengumpulkan informasi tingkat atas.



Pengikut Kamp - Beberapa wanita bekerja sebagai pengikut kamp selama perang. Mereka akan mengikuti kamp tentara dan membantu menjaga para tentara: memperbaiki pakaian, memasak makanan, dan membersihkan kamp.

Prajurit - Wanita tidak diizinkan untuk menjadi tentara di ketentaraan, tetapi ini tidak menghentikan beberapa wanita untuk bertempur. Mereka menyamar sebagai laki-laki dan menggunakan nama palsu saat mendaftar. Beberapa wanita bertugas cukup lama sebelum ditemukan.

Wanita Terkenal Selama Perang
  • Abigail Adams - Abigail Adams adalah istri dari Pendiri John Adams. Dia menasihati suaminya melalui ribuan surat. Dia tinggal dekat dengan pertempuran dan pada satu titik melelehkan sebagian besar perak dan baja miliknya untuk membuat bola senapan untuk pasukan.


  • Potret Mercy Otis Warren oleh John Singleton Copley
    Mercy Otis Warren
    oleh John Singleton Copley
  • Kate Barry - Kate Barry melakukan perjalanan terkenal untuk memperingatkan Tentara Kontinental bahwa Inggris akan datang. Peringatannya membantu Amerika memenangkan Pertempuran Sapi.


  • Lydia Darragh - Lydia bertindak sebagai mata-mata ketika dia mendengar beberapa perwira Inggris membahas serangan tertunda terhadap Tentara Kontinental. Dia mendapat pesan untuk seorang tentara Amerika dan George Washington sudah siap untuk Inggris ketika mereka tiba.


  • Mary Draper - Mary Draper terkenal karena melakukan semua yang dia bisa untuk membantu pasukan Amerika. Dia menggunakan kain dan logam dari rumahnya untuk membuat mantel dan peluru. Dia juga menyiapkan meja di pinggir jalan untuk membagikan makanan kepada pasukan saat mereka lewat.


  • Nancy Hart - Nancy Hart dikenal sebagai patriot setia yang sering bekerja sebagai mata-mata Amerika. Dia paling terkenal karena menahan sejumlah loyalis Inggris di rumahnya (menembak dua di antaranya) sampai bantuan tiba.


  • Molly Pitcher - Molly Pitcher adalah nama panggilan yang diberikan kepada Mary Ludwig. Dia terkenal karena mengambil tempat suaminya yang roboh memuat meriam di Battle of Monmouth.


  • Betsy Ross - Betsy dikreditkan dengan menjahit bendera Amerika pertama untuk George Washington.


  • Potret Deborah Sampson
    Deborah Sampsonoleh Herman Mann
  • Deborah Sampson - Deborah menyamar sebagai seorang pria dan terdaftar di Angkatan Darat Kontinental. Dia bertempur dalam beberapa pertempuran dan ditembak dua kali.


  • Mercy Otis Warren - Mercy adalah seorang penulis berpengaruh yang karyanya mempromosikan hak dan tujuan penjajah Amerika. Dia juga menasihati banyak pemimpin penting Amerika.


  • Martha Washington - Martha mendukung suaminya George selama perang. Dia tinggal bersama suaminya di Valley Forge di mana dia menghibur yang terluka dan meningkatkan moral para prajurit.
Fakta Menarik tentang Wanita Selama Perang Revolusi
  • Pada awal perang, perawat wanita menghasilkan dua dolar per bulan. Gaji mereka dinaikkan menjadi delapan dolar per bulan pada akhir perang.
  • Banyak perempuan menjadi pengikut kamp karena mereka miskin dan ingin bekerja mencari makan.
  • Istri tentara kadang-kadang diizinkan bekerja sebagai pengikut kamp untuk menjaga agar suami tidak keluar dari ketentaraan.
  • Tentara sering kali menetapkan harga tetap untuk mencuci pakaian agar para wanita tidak memanfaatkan tentara. Para wanita bisa mendapat masalah besar jika mereka membayar berlebihan.