Matahari

Matahari

Matahari
Sumber: NASA
  • Massa: 333 ribu kali massa Bumi
  • Diameter: 109 kali diameter Bumi
  • Suhu: 5.500 derajat C (10.000 derajat F) di permukaan
  • Jarak dari Bumi: 150 juta kilometer (93 juta mil)
  • Usia: 4,5 miliar tahun


Seperti apa Matahari?

Matahari adalah bintang katai kuning di pusat Tata Surya kita. Semua planet di Tata Surya mengorbit mengelilingi Matahari. Matahari dan Tata Surya mengorbit di sekitar pusat Galaksi kita, Bima Sakti.

Meskipun Matahari adalah bintang yang relatif kecil di alam semesta, ia sangat besar dalam kaitannya dengan tata surya kita. Bahkan dengan planet gas masif seperti Yupiter dan Saturnus, Matahari mengandung 99,8% dari semua massa di tata surya.

Matahari terdiri dari hidrogen dan gas helium yang sangat panas. Hidrogen membentuk sekitar 74% massa Matahari. Di pusat Matahari, hidrogen atom, di bawah tekanan kuat dari gravitasi, menjalani proses yang disebut fusi nuklir dan diubah menjadi atom helium. Proses fusi nuklir menghasilkan sejumlah besar panas yang menyebabkan radiasi dan akhirnya sinar matahari mencapai bumi.

Penampang Bagian Dalam Matahari


Penampang Matahari. Sumber: NASA Matahari adalah sumber energi utama di Tata Surya dan kehidupan di Bumi. Tumbuhan menggunakan fotosintesis untuk memanfaatkan energi dari Matahari. Bahkan energi yang kita peroleh dari bahan bakar fosil seperti minyak berasal dari Matahari. Kita juga bisa menggunakan sel surya untuk mengubah energi dari matahari langsung menjadi listrik.

Letusan dari Matahari
Letusan dari permukaan Matahari. Sumber NASA. Bagaimana kita tahu tentang Matahari?

Matahari telah dipelajari oleh manusia, ilmuwan, dan astronom selama manusia masih ada. Pada abad 16 dan 17, astronom seperti Galileo dan Isaac Newton mulai mempelajari Matahari dan mengetahui bahwa planet mengorbit Matahari karena gravitasi. Pada awal tahun 1900-an, Albert Einstein menggunakan rumus E = MC ^ 2 untuk menjelaskan bagaimana Matahari menghasilkan begitu banyak energi. Pada tahun 1920, Arthur Eddington menjelaskan bagaimana tekanan kuat di pusat Matahari dapat menghasilkan fusi nuklir dan, pada gilirannya, menghasilkan panas dan energi dalam jumlah besar. Sejak 1959 banyak misi luar angkasa telah mengamati dan mempelajari Matahari, angin matahari, dan bintik matahari untuk memberi kita lebih banyak informasi tentang Matahari dan pusat raksasa Tata Surya ini.

Matahari terbit di atas Stasiun Luar Angkasa
Matahari dilihat dari Stasiun Luar Angkasa Internasional.
Sumber NASA. Fakta Menarik Tentang Matahari
  • Matahari secara resmi diklasifikasikan sebagai bintang deret utama tipe-G.
  • Jarak Matahari ke Bumi digunakan untuk satuan pengukuran standar yang disebut Satuan Astronomi (au).
  • Matahari telah disembah sebagai dewa oleh banyak budaya termasuk Mesir Kuno Dewa matahari Ra .
  • Matahari mengorbit pusat Bima Sakti. Dibutuhkan antara 225 juta dan 250 juta tahun bagi Matahari untuk menyelesaikan orbitnya melalui Bima Sakti.
  • Matahari diperkirakan akan tetap stabil selama 5 miliar tahun ke depan.
  • Atmosfer luar Matahari terus-menerus melepaskan aliran partikel bermuatan yang disebut Angin Matahari.