Wanita Romawi

Wanita Romawi

Sejarah >> Roma kuno


Sepanjang sejarah Roma Kuno, wanita dianggap nomor dua setelah pria. Mereka memiliki peran resmi yang kecil dalam kehidupan publik. Meskipun demikian, wanita memainkan peran penting dalam budaya dan sejarah Roma Kuno.

Gambar warna-warni wanita Romawi
Wanita Roma
Sumber:Kostum Semua Bangsaoleh Albert Kretschmer Hak perempuan

Wanita memiliki sedikit kekuatan politik resmi di Roma. Mereka tidak diizinkan untuk memilih atau memegang jabatan politik. Secara umum, mereka tidak diterima dalam debat politik atau bidang kehidupan publik lainnya.

Secara tidak resmi, beberapa wanita di Roma memegang kekuasaan melalui suami atau putra mereka. Istri senator, dan bahkan kaisar, menasihati suami mereka dan seringkali memiliki pengaruh yang signifikan terhadap pemerintah dan cara kerja Roma.

Namun, wanita tidak sepenuhnya tanpa hak. Mereka bisa memiliki properti dan menjalankan bisnis. Beberapa wanita menjadi sangat kaya dan memegang kekuasaan melalui kekayaan mereka.



Pernikahan

Begitu seorang wanita menikah, dia bahkan memiliki lebih sedikit hak. Suami memiliki semua hak hukum terkait dengan anak-anak. Pada tahun-tahun awal Roma, istri sebenarnya dianggap sebagai milik suami. Ini berubah sekitar waktu Roma menjadi kekaisaran pada 27 SM.

Pekerjaan

Wanita yang sudah menikah menjalankan rumah tangga Romawi. Semua aspek kehidupan rumah tangga dijalankan dan dikelola oleh wanita rumah. Dia disebut 'materfamilias', yang berarti 'ibu dari keluarga'.

Beberapa perempuan juga bekerja di luar rumah. Mereka mengerjakan berbagai pekerjaan termasuk pedagang, perawat basah, bidan, juru tulis, dan penari.

Wanita Kaya

Seperti yang Anda duga, wanita kaya memiliki kehidupan yang jauh lebih baik daripada wanita petani. Mereka sering dididik dan diajar membaca dan menulis. Setelah menikah, mereka memiliki pembantu dan budak yang melakukan sebagian besar pekerjaan keras di sekitar rumah. Sang istri mengatur para pelayan, tetapi masih punya banyak waktu untuk bersantai dan merencanakan pesta rumah.

Wanita Romawi Terkenal
  • Livia Drusilla - Livia adalah istri Kaisar Romawi pertama Augustus. Dia mungkin wanita paling kuat dalam sejarah Roma Kuno. Livia memberikan pengaruh yang cukup besar terhadap suaminya. Dia juga memastikan bahwa putranya, Tiberius, diangkat menjadi kaisar setelah Augustus meninggal.


  • Julia Agrippina - Julia Agrippina adalah cicit Kaisar Augustus. Dia diasingkan dari Roma oleh saudara laki-lakinya, Kaisar Caligula, ketika dia mencoba untuk membunuhnya. Belakangan, setelah Caligula meninggal, dia diizinkan kembali oleh pamannya Kaisar Claudius. Agrippina kemudian merencanakan untuk menikahi Claudius dan menjadi permaisuri. Dia adalah seorang permaisuri yang sangat kuat. Beberapa sejarawan percaya dia meracuni Claudius untuk menempatkan putranya Nero sebagai kaisar. Dia memerintah Roma melalui Nero selama awal pemerintahannya.


  • Fulvia - Fulvia menikah dengan tiga pria paling berkuasa di Roma. Dia memperoleh kekuasaan dan kendali atas banyak geng di Roma melalui dua suami pertamanya. Suami terakhirnya adalah Marc Antony. Fulvia mengumpulkan pasukan untuk mendukung Antony untuk membantunya mengalahkan Oktavianus. Antony kalah dari Oktavianus dalam pertempuran, dan Oktavianus menjadi kaisar Roma yang pertama (dia mengganti namanya menjadi Augustus).


  • Octavia - Octavia dipandang oleh banyak orang sebagai panutan bagi wanita Romawi. Dia cerdas, cantik, dan setia kepada suaminya. Dia adalah kakak perempuan Oktavianus (yang kemudian menjadi kaisar pertama Roma) dan istri Marc Antony. Dia mencoba untuk menjaga perdamaian antara kedua saingannya, tetapi akhirnya bercerai dari Antony ketika dia meninggalkannya untuk Cleopatra VII.


  • Helena - Helena adalah ibu dari Konstantinus Agung. Pertobatannya menjadi Kristen memengaruhi putranya dan memiliki pengaruh besar dalam membawa agama Kristen ke Roma. Hari ini dia dianggap sebagai orang suci dan disebut Saint Helena.
Fakta Menarik Tentang Wanita di Roma Kuno
  • Beberapa wanita bekerja sebagai pendeta dewi Vesta. Mereka disebut Vestal Virgins dan tidak diizinkan menikah atau memiliki anak.
  • Porcia Catonis, istri Marcus Brutus, terlibat dalam konspirasi pembunuhan Julius Caesar. Dia kemudian bunuh diri dengan menelan bara api.
  • Gadis Romawi biasanya menikah sekitar usia empat belas atau lima belas tahun.
  • Pada 216 SM, senat mengesahkan Hukum Oppian yang membatasi jumlah uang yang bisa dimiliki seorang wanita. Pada 195 SM, wanita Romawi turun ke jalan untuk mencabut undang-undang.
Ambil sepuluh pertanyaan ulangan tentang halaman ini.

Untuk informasi lebih lanjut tentang Roma Kuno:

Gambaran Umum dan Sejarah
Garis Waktu Roma Kuno
Sejarah Awal Roma
Republik Romawi
Republik ke Kekaisaran
Perang dan Pertempuran
Kekaisaran Romawi di Inggris
Orang barbar
Jatuhnya Roma

Kota dan Teknik
Kota Roma
Kota Pompeii
Colosseum
Pemandian Romawi
Perumahan dan Rumah
Teknik Romawi
Angka Romawi
Kehidupan sehari-hari
Kehidupan Sehari-hari di Roma Kuno
Kehidupan di Kota
Kehidupan di Negara
Makanan dan Memasak
Pakaian
Kehidupan keluarga
Budak dan Petani
Plebeian dan Patricians

Seni dan Agama
Seni Romawi Kuno
literatur
Mitologi Romawi
Romulus
Arena dan Hiburan
Orang-orang
Agustus
Julius Caesar
Cicero
Konstantin Agung
Gaius Marius
Hitam
Spartacus sang Gladiator
Trajan
Kaisar Kekaisaran Romawi
Wanita Roma

Lain
Warisan Roma
Senat Romawi
Hukum Romawi
Tentara Romawi
Glosarium dan Istilah


Karya dikutip

Sejarah >> Roma kuno