Puyi (The Last Emperor) Biografi

Puyi (Kaisar Terakhir)



  • Pendudukan: Kaisar Tiongkok
  • Lahir: 7 Februari 1906 di Beijing, Cina
  • Meninggal: 17 Oktober 1967 di Beijing, Cina
  • Memerintah: 2 Desember 1908 hingga 12 Februari 1912 dan 1 Juli 1917 hingga 12 Juli 1917
  • Terkenal karena: Dia adalah kaisar terakhir Tiongkok
Biografi:

Puyi lahir dalam keluarga kerajaan Tiongkok pada 7 Februari 1906. Ayahnya adalah Pangeran Chun dan ibunya Putri Youlan. Puyi dibesarkan di istana kekaisaran dan hanya tahu sedikit tentang dunia luar.


Puyi oleh fotografer tak dikenal
[Area publik]

Kaisar Anak



Puyi muda tidak tahu apa yang terjadi ketika dia dinobatkan sebagai kaisar Tiongkok pada usia dua tahun. Dia menangis di banyak upacara. Selama empat tahun Puyi menjadi kaisar, dia tidak benar-benar memerintah Tiongkok, tetapi memiliki seorang bupati yang memerintah untuknya. Namun, dia diperlakukan seperti seorang kaisar. Para pelayan sujud di hadapannya kemanapun dia pergi dan mematuhi setiap perintahnya.

Revolusi

Pada tahun 1911, rakyat Tiongkok memberontak melawan Dinasti Qing. Republik Tiongkok mengambil alih sebagai pemerintahan Tiongkok. Pada tahun 1912, Puyi terpaksa menyerahkan tahtanya (juga disebut 'melepaskan tahtanya') dan tidak lagi memiliki kekuasaan apa pun. Pemerintah mengizinkan dia untuk mempertahankan gelarnya dan tinggal di Istana Terlarang, tetapi dia tidak memiliki peran resmi dalam pemerintahan.

Kaisar Lagi

Untuk waktu yang singkat pada tahun 1917, Puyi dikembalikan ke tahta oleh panglima perang Tiongkok Zhang Xun. Dia hanya memerintah selama dua belas hari (1 Juli hingga 12 Juli), bagaimanapun, karena pemerintah republik dengan cepat mengambil kembali kendali.

Keluar dari Kota Terlarang

Puyi terus menjalani kehidupan yang tenang di Kota Terlarang selama bertahun-tahun. Pada tahun 1924, segalanya berubah ketika Republik Tiongkok secara resmi mencabut gelarnya sebagai kaisar. Mereka juga memaksanya meninggalkan Kota Terlarang. Puyi sekarang hanyalah warga negara China biasa.

Penguasa Manchukuo

Puyi pergi untuk tinggal di kota Tianjin yang dikendalikan Jepang. Dia membuat kesepakatan untuk menjadi pemimpin negara Manchukuo pada tahun 1932. Manchukuo adalah sebuah wilayah di Cina Utara yang dikendalikan oleh Jepang. Puyi memiliki sedikit kekuatan dan sebagian besar merupakan boneka bagi Jepang.

perang dunia II

Ketika Jepang kalah dalam Perang Dunia II pada tahun 1945, Puyi ditangkap oleh Uni Soviet. Mereka menahannya hingga 1949, ketika dia dikirim kembali ke Komunis Tiongkok. Puyi menghabiskan 10 tahun berikutnya di penjara karena dididik ulang tentang cara-cara komunisme.

Menjadi Warga Negara

Pada tahun 1959, Puyi menjadi warga negara biasa Republik Rakyat Tiongkok . Dia pertama kali bekerja sebagai tukang kebun dan kemudian sebagai peneliti sastra. Dia juga menulis otobiografi yang disebut hidupnyaDari Kaisar menjadi Warga.

Kematian

Puyi meninggal pada tahun 1967 karena kanker ginjal.

Fakta menarik tentang Puyi (Kaisar Terakhir)
  • Kakek buyutnya adalah Kaisar Xianfeng yang memerintah dari tahun 1850 hingga 1861.
  • FilmKaisar Terakhirbercerita tentang kehidupan Puyi. Film ini memenangkan sembilan Academy Awards termasuk Film Terbaik.
  • Gelar resminya adalah Kaisar Xuantong.
  • Dia punya lima istri, tapi tidak punya anak.
  • Dia terkadang menggunakan nama barat 'Henry.'