Posisi Gelandang, Penyerang, Kiper, dan Pemain bertahan

Lacrosse: Posisi Pemain

Posisi Pemain Lacrosse Aturan Lacrosse Strategi Lacrosse Daftar Istilah Lacrosse

Ada empat posisi pemain utama di tim Lacrosse: bek, gelandang, penyerang, dan penjaga gawang.

Lacrosse

Membela: Pembela Lacrosse melindungi gawang. Ini adalah tugas mereka, bersama dengan kiper, untuk memastikan lawan tidak mencetak gol. Pembela sering menggunakan tongkat lacrosse yang lebih panjang untuk memungkinkan mereka memblokir atau menangkis operan dan tembakan. Mereka harus mencoba untuk tetap berada di antara penyerang dan gawang dan mencegah penyerang melepaskan tembakan bersih ke gawang. Bekerja sama dan komunikasi dengan pembela HAM lainnya adalah kunci dalam membentuk pertahanan yang baik.

Gelandang: Para gelandang diizinkan untuk bermain di seluruh lapangan Lacrosse. Mereka bermain menyerang dan bertahan. Gelandang yang baik harus memiliki kecepatan dan daya tahan. Salah satu tugas utama gelandang adalah transisi. Yaitu memindahkan bola dari pertahanan ke offense dengan cepat guna menciptakan keunggulan pada offense. Gelandang juga bertanggung jawab untuk memastikan tim tidak dipanggil offside saat transisi. Gelandang terkadang disebut 'middies'.

Penyerang: Penyerang Lacrosse bertanggung jawab untuk mencetak gol. Ada tiga penyerang di setiap tim lacrosse. Mereka tetap berada di sisi ofensif lapangan, menerima bola dari gelandang dalam transisi, dan memindahkan bola ke posisi mencetak gol. Penyerang harus memiliki keterampilan yang unggul dengan tongkat lacrosse dalam menembak, mengoper, dan melindungi bola dari pemain bertahan. Penyerang menggunakan umpan palsu, operan, permainan, dan gerakan lain untuk melepaskan tembakan tepat ke gawang. Mereka harus bekerja sama untuk mengecoh dan mengungguli para pembela dan kiper.

Penjaga Sasaran: Kiper adalah salah satu posisi terpenting di lacrosse. Mereka adalah garis pertahanan terakhir dan harus menjaga lawan dari mencetak gol. Kiper memiliki area di sekitar gawang, yang disebut lipatan, di mana hanya mereka (dan sesama pemain bertahan) yang bisa pergi. Biasanya kiper tetap berada di lipatan dan dekat gawang, namun terkadang kiper juga harus keluar dari celah. Kiper harus memiliki tangan yang sangat cepat dan koordinasi tangan-mata yang luar biasa. Kiper lacrosse juga harus sangat tangguh karena mereka akan memukul bola dengan kecepatan tinggi berkali-kali selama pertandingan. Kiper juga harus menjadi pemimpin yang baik untuk mengarahkan para pembela dan mengatur pertahanan.



Pemain diganti sepanjang pertandingan. Gelandang sering diganti dalam garis seperti di hoki es karena mereka terlalu banyak berlari dan perlu istirahat. Kadang-kadang ada seorang pemain yang benar-benar bagus dalam menghadapi-off, jadi mereka akan bermain secara face-off dan kemudian segera diganti dengan pemain lain.

Posisi Pemain Lacrosse Aturan Lacrosse Strategi Lacrosse Daftar Istilah Lacrosse