Malala Yousafzai untuk Anak-Anak

Malala Yousafzai

  • Pendudukan: Aktivis Hak Asasi Manusia
  • Lahir: 12 Juli 1997 di Mingora, Pakistan
  • Terkenal karena: Memperjuangkan hak perempuan untuk menerima pendidikan di Pakistan
Biografi:

Di mana Malala Yousafzai tumbuh?

Malala Yousafzai lahir di wilayah Lembah Swat Pakistan pada 12 Juli 1997. Dia dibesarkan di kota Mingora bersama dua adik laki-lakinya. Keluarganya menganut agama Islam dan merupakan bagian dari kelompok etnis yang dikenal sebagai Pashtun.


Malala Yousafzaidari Gedung Putih
Sekolah Ayahnya

Masa kecil Malala adalah salah satu kebahagiaan dan kedamaian. Ayahnya adalah seorang guru yang mengelola beberapa sekolah. Banyak gadis Pakistan yang tidak bersekolah, tetapi tidak demikian halnya dengan Malala. Ayahnya mengelola sekolah untuk anak perempuan tempat Malala bersekolah.

Malala senang belajar dan bersekolah. Dia bermimpi suatu hari menjadi seorang guru, dokter, atau politikus. Dia adalah gadis yang cerdas. Dia belajar tiga bahasa berbeda termasuk Pashto, Inggris, dan Urdu. Ayahnya selalu mendorongnya untuk belajar lebih banyak dan mengajarinya bahwa dia dapat mencapai apa pun.

Taliban Ambil Kendali

Sekitar waktu Malala berumur sepuluh tahun, Taliban mulai mengambil alih wilayah tempat tinggalnya. Taliban adalah Muslim yang ketat yang menuntut agar semua orang mengikuti hukum Syariah Islam. Mereka mengatakan bahwa wanita harus tinggal di rumah. Jika seorang wanita meninggalkan rumahnya, dia harus mengenakan burqa (pakaian yang menutupi tubuh, kepala, dan wajah) dan harus ditemani oleh seorang kerabat laki-laki.

Sekolah Perempuan Dimatikan

Ketika Taliban mendapatkan lebih banyak kendali, mereka mulai menegakkan undang-undang baru. Wanita tidak akan diizinkan untuk memilih atau memiliki pekerjaan. Tidak akan ada tarian, televisi, film, atau musik. Akhirnya, Taliban menuntut agar sekolah perempuan ditutup. Sekolah putri yang tidak ditutup dibakar atau dihancurkan.

Menulis Blog

Pada saat itu, ayah Malala didekati oleh BBC untuk meminta seorang mahasiswi menulis tentang kehidupannya di bawah pemerintahan Taliban. Meski mengkhawatirkan keselamatan keluarganya, ayah Malala setuju mengizinkan Malala menulis blog untuk BBC. Blog itu bernamaBuku Harian Siswi Pakistan. Malala menulis dengan nama pena 'Gul Makai', seorang pahlawan wanita dari cerita rakyat Pashtun.

Malala segera menjadi terkenal karena menulis blognya. Dia juga mulai berbicara di depan umum tentang perlakuan terhadap Taliban. Perang pecah di wilayah Swat ketika pemerintah Pakistan mulai melawan Taliban. Akhirnya, pemerintah mengambil kembali kendali atas daerah itu dan Malala bisa kembali bersekolah.

Ditembak

Taliban tidak senang dengan Malala. Meskipun pertempuran telah berakhir dan sekolah-sekolah dibuka kembali, masih ada Taliban di seluruh kota. Malala diperintahkan untuk berhenti berbicara dan menerima banyak ancaman pembunuhan.

Suatu hari sepulang sekolah, pada 9 Oktober 2012, Malala naik bus pulang. Tiba-tiba, seorang pria bersenjata naik ke dalam bus. Dia bertanya 'Siapa Malala?' dan berkata dia akan membunuh mereka semua jika mereka tidak memberitahunya. Lalu dia menembak Malala.

Pemulihan

Peluru menghantam kepala Malala dan dia sangat sakit. Dia terbangun seminggu kemudian di sebuah rumah sakit di Inggris. Para dokter tidak yakin apakah dia akan hidup atau mengalami kerusakan otak, tetapi Malala selamat. Dia masih harus menjalani sejumlah operasi, tetapi bersekolah lagi enam bulan kemudian.

Melanjutkan Bekerja

Tertembak tidak menghentikan Malala. Pada ulang tahunnya yang keenam belas Malala berpidato di depan Perserikatan Bangsa-Bangsa. Dalam pidatonya dia berbicara tentang keinginan semua gadis untuk mendapatkan pendidikan. Dia tidak ingin balas dendam atau kekerasan pada Taliban (bahkan pria yang menembaknya), dia hanya menginginkan perdamaian dan kesempatan untuk semua.

Ketenaran dan pengaruh Malala terus berkembang. Dia telah menerima sejumlah penghargaan termasuk menjadi penerima bersama Hadiah Nobel Perdamaian pada tahun 2014. Dia juga menulis buku terlaris berjudulSaya Malala

Fakta Menarik tentang Malala Yousafzai
  • Dia dinamai penyair dan pejuang Afghanistan terkenal bernama Malalai dari Maiwand.
  • Malala adalah orang termuda yang menerima Hadiah Nobel Perdamaian. Dia masuk kimia kelas ketika dia tahu.
  • Kailash Satyarthi berbagi Hadiah Nobel Perdamaian dengan Malala. Dia berjuang melawan pekerja anak dan perbudakan di India.
  • Perserikatan Bangsa-Bangsa menetapkan 12 Juli sebagai 'Hari Malala Sedunia'.
  • Dia pernah berkata 'Ketika seluruh dunia diam, bahkan satu suara menjadi kuat.'