Pelajari tentang Planet Katai Pluto

Planet Katai Pluto

Planet Katai Pluto
Planet Katai Pluto.
Sumber: NASA.
  • Bulan: 5 diketahui
  • Massa: 0,2% massa bumi
  • Diameter: 1473 mil (2370 km)
  • Tahun: 248 tahun Bumi
  • Hari: 6.4 Hari bumi
  • Suhu rata-rata: minus 388 ° F (-233 ° C)
  • Jarak dari Matahari: 3 - 5 milyar mil dari matahari (5 - 7,5 milyar km)
Seperti Apa Pluto Itu?

Hingga tahun 2006, Pluto dianggap sebagai planet ke-9 di Tata Surya. Saat itu IAU (International Astronomical Union) memberikan definisi resmi tentang planet. Pluto tidak lagi memenuhi syarat sebagai planet di bawah definisi ini dan diklasifikasikan kembali sebagai 'planet kerdil'.

Pluto adalah planetoid yang relatif kecil, lebih kecil dari bulan Bumi. Diperkirakan bahwa Pluto terdiri dari mantel es (sebagian besar es Nitrogen), yang memiliki massa sekitar 50%, dan inti berbatu, yang membentuk 50% massa lainnya.

Pluto memiliki orbit unik mengelilingi matahari. Alih-alih orbit bulat atau melingkar mengelilingi matahari, seperti 8 planet, orbit Pluto lebih berbentuk telur. Titik terdekatnya dengan matahari, Pluto berjarak sekitar 2,8 miliar mil. Pada titik terjauh, jaraknya sekitar 5 miliar mil dari matahari. Saat Pluto paling dekat dengan matahari, ia memiliki atmosfer tipis. Saat Pluto menjauh dari matahari, suhu menjadi sangat dingin sehingga atmosfer mulai membeku dan jatuh ke tanah.

Pluto dan bulan terbesarnya Charon
Pluto dan bulan terbesarnya Charon.


Sumber: NASA.
Pluto memiliki lima bulan bernama: Charon, Styx, Nix, Kerberos, dan Hydra. Yang terbesar adalah Charon. Diameter Charon sekitar setengah dari ukuran Pluto. Ini menjadikannya bulan terbesar di Tata Surya dalam kaitannya dengan planet yang diorbitnya. Pluto dan bulan-bulannya merupakan bagian dari sabuk Kuiper.

Pluto dibandingkan dengan Bumi
Pluto jauh lebih kecil dari Bumi
Sumber: NASA. Bagaimana Pluto dibandingkan dengan Bumi?

Pluto memiliki permukaan yang keras dan berbatu seperti Bumi. Ini jauh lebih kecil dari Bumi. Pluto sangat jauh dari matahari, sehingga ia mendapat sedikit energi dari matahari dan sangat dingin.

Bagaimana kita tahu tentang Pluto?

Selama hampir 100 tahun para ilmuwan telah menduga ada planet ke-9 di suatu tempat di luar Neptunus. Ini didasarkan pada perubahan orbit Neptunus dan Uranus yang mengindikasikan adanya massa besar yang menarik planet-planet. Mereka menyebut planet ke-9 yang misterius ini Planet X.

Pada tahun 1930, seorang astronom muda, Clyde Tombaugh, menemukan Planet X setelah setahun melakukan pencarian.

Sejak itu, lebih banyak lagi yang dipelajari tentang Pluto menggunakan teleskop. Pesawat luar angkasa pertama yang mengunjungi Pluto adalah New Horizons pada tahun 2015. New Horizons terbang melewati Pluto dalam jarak 7.800 mil dari permukaan planet kerdil. Ia mengambil gambar dan memetakan komposisi kimiawi permukaan Pluto dan bulannya Charon.

Pegunungan di Pluto
Pegunungan raksasa di permukaan Pluto.
Sumber: NASA. Gambar diambil oleh pesawat luar angkasa New Horizons.
Fakta Menarik tentang Planet Katai Pluto
  • Orbit aneh Pluto mengelilingi matahari melintasi orbit Neptunus. Akibatnya, selama 20 tahun dari 248 tahun orbitnya mengelilingi matahari, Pluto lebih dekat ke matahari daripada Neptunus.
  • Pluto dinamai oleh seorang gadis berusia 11 tahun, Venetia Burney. Itu mendapatkan namanya dari Pluto, dewa Romawi di Dunia Bawah.
  • Dibutuhkan sinyal radio yang bergerak dengan kecepatan cahaya sekitar 4 jam untuk menempuh perjalanan dari Bumi ke Pluto.
  • Pluto memiliki orbit yang menarik karena mengorbit pada sisinya dalam kaitannya dengan Matahari. Kebanyakan planet, selain Uranus, mengorbit seperti puncak dalam kaitannya dengan Matahari.
  • Seseorang yang berdiri di atas Pluto akan memiliki berat sekitar 1/15 dari beratnya di Bumi.