Islam di Afrika Utara

Islam di Afrika Utara

Islam berdampak besar pada budaya Afrika Utara. Itu mempengaruhi cara hidup orang termasuk pemerintahan, perdagangan, dan pendidikan mereka.

Penaklukan Muslim

Agama Islam dimulai pada Timur Tengah selama awal 600-an M. Tidak lama setelah kematian nabi Muhammad pada tahun 632 M, bangsa Arab mulai memperluas kerajaannya. Mereka pertama kali menginvasi Afrika utara pada 647 Masehi. Mereka menaklukkan sebagian besar tanah, tetapi berbalik setelah mengalahkan Libya dengan imbalan upeti (pembayaran).

Orang Arab sekali lagi menginvasi pada tahun 665 Masehi. Kali ini mereka menaklukkan hampir seluruh Afrika utara dari Mesir hingga Samudra Atlantik dan Maroko. Mereka terus berperang melawan tentara Kekaisaran Bizantium dan masyarakat lokal (Berber) selama beberapa tahun. Menjelang tahun 709 M, seluruh Afrika bagian utara telah dikuasai dengan kuat oleh Arab.

Masjid Agung Djenne
Masjid Agung Djennedari USDA
Sebagai akibat dari kekuasaan Arab, banyak orang Afrika utara yang masuk Islam. Islam berdampak signifikan pada budaya Afrika utara. Meskipun beberapa tradisi dan nilai-nilai lokal sering dimasukkan ke dalam agama, Islam memiliki pengaruh pemersatu dalam pemerintahan, budaya, arsitektur, dan perekonomian.



Maghreb

Wilayah Afrika utara yang berada di bawah kekuasaan Muslim disebut Maghreb. Maghreb membentang dari perbatasan Mesir dan Libya sampai ke Samudera Atlantik dan negara Mauritania. Ini termasuk negara-negara modern Libya, Tunisia, Aljazair, Maroko, Sahara Barat, dan Mauritania.

Orang-orang yang awalnya tinggal di Maghreb disebut Berber. Berber serupa dalam etnis dan berbicara bahasa yang mirip, yang disebut bahasa Berber. Meskipun Berber awalnya melawan penaklukan Muslim, mereka akhirnya masuk Islam dan mengambil sebagian besar budaya Muslim.

Peta Maghreb di Afrika Barat Laut
Peta Maghreboleh Ducksters The Moors

Setelah Afrika utara (Maghreb) ditaklukkan oleh orang Arab, orang-orang Afrika utara dikenal sebagai bangsa Moor. Bangsa Moor adalah orang yang sangat kuat di Mediterania selama Abad Pertengahan. Mereka tidak hanya menguasai seluruh Afrika utara, tetapi juga menginvasi Eropa pada satu titik yang menguasai sebagian besar Semenanjung Iberia (Spanyol) dan pulau Sisilia (Italia).

Ekspansi ke Eropa

Pada 711, bangsa Moor menginvasi Eropa dengan pasukan yang dipimpin oleh Jenderal Tariq ibn Ziyad. Tariq dan anak buahnya merebut sebagian besar Semenanjung Iberia (wilayah yang sekarang Spanyol dan Portugal). Bangsa Moor menguasai tanah ini selama ratusan tahun sampai akhirnya mereka dipaksa keluar oleh orang Kristen Penaklukan kembali pada tahun 1492.

Afrika Tengah

Islam juga menyebar ke kekaisaran Afrika Tengah sebagian besar melalui hubungan perdagangan di Gurun Sahara. Islam memainkan peran penting di Kekaisaran Mali dan Kerajaan Songhai. Mungkin Muslim paling terkenal di Afrika Tengah adalah Kaisar Mali Mansa Musa. Setelah Mansa Musa masuk Islam, dia melakukan ziarah legendaris ke Mekah (di Arab Saudi). Catatan menunjukkan bahwa sebanyak 60.000 orang bepergian bersamanya dalam perjalanannya.

Fakta Menarik tentang Islam di Afrika
  • Islam masih menjadi agama dominan di Afrika utara saat ini.
  • Saat berada di bawah kekuasaan bangsa Arab, Afrika Utara merupakan bagian dari kerajaan yang disebut 'kekhalifahan'.
  • Di William Shakespeare bermain Othello, tokoh utama Othello adalah seorang Moor dari Italia.
  • Masjid Islam tertua di Afrika adalah Masjid Agung Kairouan yang dibangun pada tahun 670 Masehi.
  • Kaum Muslim membawa serta banyak kemajuan teknologi termasuk matematika (angka dan aljabar), astronomi, kedokteran, dan geografi.
  • Sama seperti Eropa Abad Pertengahan, Afrika utara menderita Wabah Black Death di tahun 1300-an. Sedikitnya 25% penduduk meninggal karena penyakit ini.