Kekaisaran Ghana Kuno

Kekaisaran Ghana Kuno

Di manakah lokasi Kekaisaran Ghana?

Kekaisaran Ghana terletak di Afrika Barat di tempat yang sekarang menjadi negara Mauritania, Senegal, dan Mali. Wilayah ini terletak tepat di sebelah selatan Gurun Sahara dan sebagian besar merupakan padang rumput sabana. Sungai-sungai besar di wilayah tersebut seperti Sungai Gambia, Sungai Senegal, dan Sungai Niger berfungsi sebagai sarana transportasi dan perdagangan.

Ibu kota Ghana Kuno adalah Koumbi Saleh. Di sinilah Raja Ghana tinggal di istananya. Arkeolog memperkirakan bahwa hingga 20.000 orang tinggal di dalam dan sekitar ibu kota.

Peta Kekaisaran Ghana
Peta Ghanaoleh Ducksters
Kapan Kekaisaran Ghana berkuasa?

Ghana kuno memerintah dari sekitar 300 hingga 1100 Masehi. Kekaisaran pertama kali terbentuk ketika sejumlah suku bangsa Soninke bersatu di bawah raja pertama mereka, Dinga Cisse. Pemerintahan kekaisaran adalah pemerintahan feodal dengan raja-raja lokal yang memberikan penghormatan kepada raja yang tinggi, tetapi memerintah tanah mereka sesuai keinginan mereka.

Dari mana asal nama Ghana?

'Ghana' adalah kata yang digunakan orang Soninke untuk raja mereka. Itu berarti 'Raja Prajurit.' Orang yang tinggal di luar kekaisaran menggunakan kata ini saat mengacu pada wilayah. Orang Soninke sebenarnya menggunakan kata yang berbeda ketika mengacu pada kerajaan mereka. Mereka menyebutnya 'Wagadu.'

Besi dan Emas


Untaoleh Jordan Busson Sumber utama kekayaan bagi Kekaisaran Ghana adalah penambangan besi dan emas. Besi digunakan untuk menghasilkan senjata dan alat yang kuat yang membuat kekaisaran menjadi kuat. Emas digunakan untuk berdagang dengan negara lain untuk sumber daya yang dibutuhkan seperti ternak, peralatan, dan pakaian. Mereka menjalin hubungan perdagangan dengan Muslim Afrika Utara dan Timur Tengah. Kafilah unta yang panjang digunakan untuk mengangkut barang melintasi Gurun Sahara.

Jatuhnya Kekaisaran Ghana

Sekitar 1050 M, Kekaisaran Ghana mulai mendapat tekanan dari Muslim di utara untuk masuk Islam. Raja-raja Ghana menolak dan segera diserang terus-menerus dari Afrika Utara. Pada saat yang sama, sekelompok orang yang disebut Susu memisahkan diri dari Ghana. Selama beberapa ratus tahun berikutnya, Ghana melemah hingga akhirnya menjadi bagian dari Kekaisaran Mali.

Fakta Menarik tentang Kekaisaran Ghana Kuno
  • Kekaisaran Ghana Kuno tidak terkait baik secara geografis atau budaya dengan negara Ghana modern di Afrika.
  • Banyak hal yang kita ketahui tentang Ghana Kuno berasal dari tulisan sarjana Arab Al-Bakri.
  • Pandai besi sangat dihormati di masyarakat Ghana. Mereka dianggap penyihir yang kuat karena mereka bekerja dengan api dan tanah untuk membuat besi.
  • Menyeberangi Gurun Sahara dari kota pesisir ke Ghana biasanya membutuhkan waktu sekitar 40 hari jika bepergian dengan karavan unta.
  • Sebagian besar orang yang tinggal di kekaisaran adalah petani. Mereka tidak memiliki tanah. Setiap keluarga diberi sebagian tanah oleh kepala desa setempat.
  • Garam dianggap sangat berharga dan perdagangan garam dikenakan pajak yang sangat besar oleh raja. Sebagian besar garam ditambang di Gurun Sahara di kota Taghaza di mana para budak digunakan untuk menambang garam. Garam kadang-kadang digunakan sebagai uang dan sama berharganya dengan emas.