Eli Whitney

Eli Whitney



  • Pendudukan: Penemu
  • Lahir: 8 Desember 1765 di Westborough, Massachusetts
  • Meninggal: 8 Januari 1825 di New Haven, Connecticut
  • Terkenal karena: Menemukan gin kapas

Eli Whitney
oleh Charles Bird King Biografi:

Eli Whitney mengubah jalannya sejarah di Amerika Serikat bagian selatan dengan penemuan gin kapas. Ini membantu banyak pemilik perkebunan di selatan menjadi kaya dari hasil panen kapas mereka. Namun, itu juga meningkatkan permintaan budak.

Di mana Eli Whitney tumbuh?

Eli Whitney lahir pada tanggal 8 Desember 1765 di Westborough, Massachusetts dari pasangan Eli dan Elizabeth Whitney. Tumbuh di pertanian bersama dua saudara laki-laki dan satu saudara perempuannya, Eli menikmati bekerja di bengkel ayahnya.



Eli muda lebih tertarik pada peralatan dan mesin daripada bertani. Dia suka mencari tahu bagaimana segala sesuatunya bekerja. Suatu hari, dia membongkar jam tangan ayahnya yang berharga untuk melihat cara kerjanya. Kemudian dia menyadari bahwa dia harus menyatukannya kembali atau dia akan berada dalam masalah besar. Dia dengan hati-hati memasang kembali potongan-potongan kecil dan, untungnya bagi Eli, arloji itu bekerja dengan baik.

Karir Awal

Setelah sekolah menengah, Whitney kuliah di Yale College. Di sana ia mempelajari berbagai mata pelajaran termasuk matematika, Yunani, Latin, dan filsafat. Setelah lulus pada 1792, dia berharap untuk belajar hukum, tetapi kekurangan uang sehingga dia menerima pekerjaan sebagai tutor di Georgia.

Saat bepergian ke Georgia, Whitney bertemu dengan seorang wanita bernama Ny. Greene. Ny. Greene adalah janda pahlawan Perang Revolusi Jenderal Nathaniel Greene. Dia memiliki perkebunan besar bernama Mulberry Grove di Georgia. Keduanya menjadi teman dan Whitney memutuskan untuk menolak pekerjaan tutornya dan tinggal di Mulberry Grove.

Berbagai Jenis Kapas

Saat berada di Mulberry Grove, Whitney belajar tentang produksi kapas. Ia menemukan bahwa sebagian besar perkebunan hanya dapat menumbuhkan sejenis kapas yang disebut kapas 'stapel pendek'. Akan tetapi, kapas stapel pendek sulit dan mahal untuk dibersihkan. Benih harus dibuang dengan tangan. Karena alasan ini, banyak pemilik perkebunan di Selatan berhenti menanam kapas.



Cotton Gin
dari Kantor Paten Amerika Serikat Cotton Gin

Whitney senang membuat mesin dan memecahkan masalah. Dia pikir dia bisa menemukan sesuatu untuk membantu membersihkan benih dari kapas. Musim dingin itu, Eli menemukan sebuah mesin yang dia sebut mesin pemisah biji kapas. Dia menggunakan kawat kasa yang dikombinasikan dengan kait kecil untuk menarik serat kapas masuk. Mesin barunya dapat membersihkan lebih banyak kapas dalam beberapa jam daripada beberapa pekerja dalam sehari.

Perebutan Paten

Dengan bantuan mitra bisnisnya, Whitney mendapatkan paten untuk penemuan barunya dan membuat rencana untuk menghasilkan kekayaan. Namun, hal-hal tidak berhasil baginya. Orang-orang baru saja menyalin mesin barunya dan dia tidak mendapatkan apa-apa. Dia mencoba melawan mereka di pengadilan, tetapi kehabisan uang.

Dampak pada Perbudakan

Meskipun Whitney tidak menjadi kaya karena hak patennya, banyak pemilik perkebunan di Selatan yang melakukannya. Mereka sekarang dapat menghasilkan banyak uang dari tanaman kapas dengan menggunakan mesin pemisah biji kapas. Ini memiliki konsekuensi yang tidak diinginkan bahwa lebih banyak budak dibutuhkan untuk memetik kapas dari ladang. Selama beberapa tahun berikutnya, budak menjadi lebih penting dan berharga bagi pemilik perkebunan. Beberapa sejarawan menunjuk pada dampak gin kapas pada perbudakan sebagai penyebab Perang Saudara.

Kehidupan Nanti dan Kematian

Meskipun Whitney tidak kaya dengan pemintalan kapas, dia menjadi terkenal. Dia menggunakan ketenarannya untuk mendorong gagasan tentang suku cadang yang dapat dipertukarkan untuk manufaktur. Dia mendapatkan kontrak dari pemerintah untuk membuat senapan. Dia memainkan peran penting dalam memajukan ide produksi massal.

Whitney meninggal pada 9 Januari 1825 karena kanker.

Fakta Menarik tentang Eli Whitney
  • 'Gin' dalam 'gin kapas' adalah versi singkat dari kata 'mesin'.
  • Sebagai seorang anak ia membuat biola di bengkel ayahnya. Kedengarannya bagus. Setelah itu, para musisi lokal akan membawa alat musiknya ke Eli untuk diperbaiki.
  • Sebelum kuliah, dia membuat paku di bengkel ayahnya selama Perang Revolusi.
  • Whitney berusia lebih dari 50 tahun ketika dia menikah, tetapi memiliki empat anak sebelum dia meninggal pada usia 59 tahun.