Dinasti

Dinasti

Sejarah >> Tiongkok Kuno

Peradaban Tiongkok Kuno sudah ada sejak ribuan tahun yang lalu. Selama periode waktu yang lama ini, sebagian besar Tiongkok diperintah oleh dinasti yang berbeda.

Apa itu dinasti?

Dinasti adalah ketika satu keluarga memerintah suatu negara atau wilayah dalam jangka waktu yang lama. Umumnya, kepala keluarga akan menjadi penguasa tanah, seperti kaisar atau raja. Ketika penguasa itu meninggal, anggota keluarga yang lain akan mengambil alih kekuasaan, biasanya putra tertua. Ketika keluarga baru mengambil kendali, maka dinasti baru dimulai.
Kaisar pertama Tiongkok
Qin Shi Huangdioleh Unknown

Mandat surga



Mandat Langit adalah apa yang diyakini orang Tionghoa memberi penguasa mereka hak untuk menjadi raja atau kaisar. Itu berarti para dewa telah memberkati orang itu dengan hak untuk memerintah. Seorang penguasa harus menjadi penguasa yang baik dan adil untuk menjaga Amanat Surga. Ketika seorang penguasa atau dinasti kehilangan kekuasaan, ini berarti mereka juga telah kehilangan Amanat Surga.

Dinasti Utama

Berikut adalah dinasti utama dalam sejarah Tiongkok Kuno:

Xia (2205 hingga 1575 SM) - Dinasti pertama di Tiongkok, sangat sedikit yang diketahui tentang Xia.

Shang (1570 hingga 1045 SM) - Shang menguasai sebagian besar wilayah di sepanjang Sungai Kuning. Ibu kota terakhir mereka adalah kota besar Yin.

Zhou (1045 hingga 256 SM) - Dinasti penguasa terpanjang dalam sejarah Tiongkok, Zhou pertama kali menggunakan Mandat Langit untuk membenarkan pemerintahan mereka. Sebagian besar negeri dikuasai oleh tuan feodal yang merupakan kerabat dari keluarga Zhou.

Qin (221 SM hingga 206 SM) - Awal Kekaisaran Tiongkok, Shi Huangdi menjadi Kaisar Tiongkok pertama. Meskipun ini adalah dinasti yang pendek, banyak yang berhasil dicapai termasuk dimulainya Tembok Besar; standar ditetapkan untuk bobot, ukuran, dan uang; banyak jalan dan kanal dibangun; dan satu jenis tulisan digunakan di seluruh negeri. Semua kemajuan ini akan digunakan di dinasti masa depan untuk membuat Tiongkok kuat.

Mereka punya (206 SM hingga 220 M) - Dinasti Han mendirikan layanan sipil untuk menciptakan pemerintahan yang kuat dan terorganisir. Kertas dan porselen juga ditemukan selama ini. Han juga memeluk Konfusianisme, puisi, dan sastra.

Enam Dinasti (222 hingga 581 M) - Periode waktu di mana Tiongkok tidak dipersatukan di bawah satu pemimpin.

Sui (589 hingga 618 M) - Sui menyatukan Cina lagi di bawah satu aturan. Mereka juga memperluas Tembok Besar dan membangun Kanal Besar.

Bau (618 - 907) - Suatu masa damai dan makmur, pemerintahan Tang kadang-kadang dikenal sebagai Zaman Keemasan Tiongkok Kuno. Seni, sastra, dan teknologi semuanya berkembang pesat. Ibu kota Chang'an menjadi kota terbesar di dunia.

Lima Dinasti (907 - 960) - Pemberontakan petani menjatuhkan Dinasti Tang dan mengantar periode perpecahan.

Lagu (960 - 1279) - Bersatu kembali di bawah Song, China menjadi pemimpin dunia dalam sains dan teknologi termasuk penemuan seperti bubuk mesiu dan kompas.

Yuan (1279 - 1368) - Setelah Mongol mengalahkan Song dalam perang yang panjang, Kubilai Khan, seorang pemimpin Mongol, mendirikan Dinasti Yuan.

Ming (1368 - 1644) - Dinasti besar Tiongkok yang terakhir, Ming menyelesaikan Tembok Besar dan membangun Kota Terlarang, sebuah istana besar untuk Kaisar. Ming berkuasa dengan menggulingkan kekuasaan bangsa Mongol.