David Lloyd George

David Lloyd George

  • Pendudukan: Perdana Menteri Inggris
  • Lahir: 17 Januari 1863 di Manchester, Inggris
  • Meninggal: 26 Maret 1945 di Wales, Inggris
  • Terkenal karena: Membimbing Inggris melalui Perang Dunia I
  • Nama panggilan: Penyihir Welsh
Potret David Lloyd George
David Lloyd Georgeoleh Harris & Ewing Biografi:

Di mana David Lloyd George tumbuh?

David Lloyd George lahir pada tanggal 17 Januari 1863 di Manchester, Inggris. Namun, ayahnya meninggal saat dia masih muda dan ibunya memindahkan keluarganya ke Wales untuk tinggal bersama paman David, Richard Lloyd.

Tumbuh di Wales, David sangat dipengaruhi oleh pamannya yang adalah seorang menteri dan seorang liberal yang kuat. Pamannya mendorong David untuk bekerja keras di sekolah, belajar hukum, dan terlibat dalam politik. Nama lahir David adalah David George, tetapi dia menambahkan 'Lloyd' untuk menghormati pamannya.

Karir Awal

Lloyd George belajar menjadi pengacara dan membuka praktik hukumnya sendiri setelah menyelesaikan pelatihannya. Firma hukumnya bekerja dengan sangat baik dan tak lama kemudian Lloyd George terlibat dalam politik. Dia bergabung dengan Partai Liberal lokal dan menjadi anggota dewan di dewan lokal. David memperjuangkan banyak masalah liberal termasuk reformasi pertanahan.



Menjadi Anggota Parlemen

Pada tahun 1890, Lloyd George terpilih menjadi anggota Parlemen Inggris sebagai anggota House of Commons. Saat itu dia adalah anggota parlemen (Anggota Parlemen) termuda. Dia tetap menjadi anggota selama 55 tahun berikutnya.

David sangat menentang perang. Dia dikenal di seluruh Inggris ketika dia secara terbuka menentang Perang Boer Kedua . Pada tahun 1906 ia menjadi Menteri Kabinet. Lloyd George terus mendapatkan ketenaran dengan pekerjaannya di kabinet. Dia membantu merundingkan kesepakatan antara perusahaan kereta api dan serikat pekerja kereta api. Dia juga bekerja untuk mendirikan negara kesejahteraan di mana pemerintah membantu mendukung orang sakit dan orang miskin.

Perang dunia I dimulai

Ketika ketegangan memuncak di Eropa dan tampaknya perang akan segera terjadi, Lloyd George awalnya merasa bahwa Inggris harus menghindari konflik apa pun. Namun, begitu Jerman menginvasi Belgia, Lloyd George menjadi pendukung kuat perang. Ia menjadi salah satu pemimpin utama dalam membimbing Inggris melalui perang.

Pada awal perang, Lloyd George memiliki beberapa posisi penting dalam mengatur upaya perang. Pertama, dia adalah menteri amunisi. Disorganisasi di Inggris telah menyebabkan kekurangan amunisi di angkatan darat. Lloyd George mampu memperbaiki masalah dan memastikan tentara memiliki amunisi yang dibutuhkannya. Selanjutnya, ia menjadi Sekretaris Negara untuk Perang di mana ia mengatur upaya perang Inggris secara keseluruhan, tetapi juga menjadi semakin frustrasi dengan para jenderal Inggris dan Perdana Menteri saat ini Herbert Asquith.

Menjadi Perdana Menteri

Pada bulan Desember 1916, Lloyd George menjadi Perdana Menteri Inggris Raya. Dia terus memiliki masalah dengan para Jenderal Inggris tertinggi. Lloyd berpikir bahwa Tentara Sekutu (Inggris, Prancis, dan Amerika Serikat), harus memiliki satu komandan militer yang bersatu. Dia pikir mereka bisa lebih terorganisir dan sukses jika mereka semua bekerja sama. Dia akhirnya mendapatkan keinginannya pada bulan Maret 1918 ketika Jenderal Prancis Ferdinand Foch dijadikan komandan semua pasukan Sekutu.

Lloyd George memberikan kontribusi besar lainnya pada perang ketika dia mendukung strategi menyediakan konvoi bersenjata untuk kapal dagang. Ini membantu melindungi para pedagang dari kapal selam Jerman, yang membantu menjaga jalur pasokan tetap terbuka untuk Sekutu dan Inggris selama perang.

Perang Dunia I Berakhir

Pertempuran dalam Perang Dunia I diakhiri dengan perjanjian gencatan senjata pada 11 November 1918. Lloyd George adalah salah satu dari 'Tiga Besar' (yang juga termasuk Georges Clemenceau dari Prancis dan Presiden AS Woodrow Wilson) yang membantu merundingkan Perjanjian Versailles dengan Jerman .

Kematian

Lloyd George tetap menjadi Perdana Menteri Britania Raya sampai 1922. Ia terus bekerja di politik sebagai Anggota Parlemen sampai kematiannya pada tahun 1945. Ia meninggal karena kanker pada tanggal 26 Maret 1945.

Fakta Menarik tentang David Lloyd George
  • Bahasa Inggris adalah bahasa keduanya, Welsh adalah bahasa pertamanya.
  • Dia adalah Perdana Menteri Welsh Inggris pertama.
  • Dia menikah dua kali: pertama dengan Margaret Lloyd George yang meninggal pada tahun 1914 dan kemudian dengan Frances Lloyd George.
  • Dia memiliki lima anak dengan istri pertamanya, dua di antaranya terjun ke dunia politik dan terpilih menjadi anggota parlemen.
  • Dia pernah berkata, 'Kamu tidak bisa memberi makan orang yang lapar dengan statistik.'