Konstantin Agung

Biografi Konstantin Agung

Biografi >> Roma kuno

  • Pendudukan: Kaisar Romawi
  • Lahir: 27 Februari 272 M di Naissus, Serbia
  • Meninggal: 22 Mei 337 M di Nicomedia, Turki
  • Terkenal karena: Menjadi Kaisar Romawi pertama yang masuk Kristen dan mendirikan kota Konstantinopel
  • Juga dikenal sebagai: Konstantin Agung, Konstantin I, Santo Konstantin

Lengkungan Konstantinus di Roma
Foto oleh Adrian Pingstone
Biografi:

Di mana Konstantin dibesarkan?

Konstantinus lahir sekitar tahun 272 M di kota Naissus. Kota itu berada di provinsi Romawi Moesia yang sekarang menjadi negara Serbia. Ayahnya adalah Flavius ​​Constantius yang bekerja di pemerintahan Romawi sampai dia menjadi orang kedua sebagai Kaisar di bawah Kaisar Diocletian.

Konstantin dibesarkan di istana Kaisar Diocletian. Dia mendapat pendidikan yang sangat baik dengan belajar membaca dan menulis dalam bahasa Latin dan Yunani. Dia juga belajar tentang filsafat Yunani, mitologi, dan teater. Meskipun ia menjalani kehidupan yang istimewa, dalam banyak hal Konstantin menjadi sandera yang ditahan oleh Diocletian untuk memastikan bahwa ayahnya tetap setia.

Karir Awal



Konstantin bertempur di tentara Romawi selama beberapa tahun. Dia juga menyaksikan penganiayaan dan pembunuhan Diocletian terhadap orang-orang Kristen. Ini memiliki dampak yang langgeng padanya.

Ketika Diocletian jatuh sakit, dia menunjuk seorang pria bernama Galerius sebagai ahli warisnya. Galerius melihat ayah Konstantin sebagai saingan dan Konstantin mengkhawatirkan nyawanya. Ada cerita bahwa Galerius berusaha membunuhnya dengan berbagai cara, tetapi Konstantinus selamat.

Akhirnya Konstantinus melarikan diri dan bergabung dengan ayahnya di Galia di Kekaisaran Romawi Barat. Dia menghabiskan satu tahun di Inggris bertempur bersama ayahnya.

Menjadi Kaisar

Ketika ayahnya sakit, dia menamai Konstantinus sebagai Kaisar, atau Augustus, dari bagian barat Kekaisaran Romawi. Konstantinus kemudian memerintah Inggris, Galia, dan Spanyol. Dia mulai memperkuat dan membangun sebagian besar area. Dia membangun jalan raya dan kota. Dia memindahkan pemerintahannya ke kota Trier di Gaul dan membangun pertahanan kota serta bangunan umum.

Konstantinus mulai menaklukkan raja-raja tetangga dengan pasukannya yang besar. Dia memperluas bagiannya dari Kekaisaran Romawi. Orang-orang mulai melihatnya sebagai pemimpin yang baik. Dia juga menghentikan penganiayaan terhadap orang-orang Kristen di wilayahnya.

Perang sipil

Ketika Galerius wafat pada 311 M, banyak orang kuat yang ingin mengambil alih Kekaisaran Romawi dan perang saudara pun pecah. Seorang pria bernama Maxentius menyatakan dirinya Kaisar. Dia tinggal di Roma dan menguasai Roma dan Italia. Konstantin dan pasukannya berbaris melawan Maxentius.

Constantine memiliki Mimpi

Ketika Konstantin mendekati Roma pada tahun 312, dia punya alasan untuk khawatir. Pasukannya kira-kira setengah dari jumlah tentara Maxentius. Suatu malam sebelum Konstantin menghadapi Maxentius dalam pertempuran, dia bermimpi. Dalam mimpi itu dia diberitahu bahwa dia akan memenangkan pertempuran jika dia berjuang di bawah tanda salib Kristen. Keesokan harinya dia meminta tentaranya melukis salib di perisai mereka. Mereka mendominasi pertempuran, mengalahkan Maxentius dan menguasai Roma.

Menjadi seorang Kristen

Setelah merebut Roma, Konstantin membentuk aliansi dengan Licinius di timur. Konstantin akan menjadi Kaisar Barat dan Licinius di Timur. Pada tahun 313, mereka menandatangani Edict of Milan yang menyatakan bahwa orang Kristen tidak akan lagi dianiaya di Kekaisaran Romawi. Konstantin sekarang menganggap dirinya pengikut iman Kristen.

Kaisar Seluruh Roma

Tujuh tahun kemudian, Licinius memutuskan untuk memperbarui penganiayaan terhadap orang Kristen. Konstantin tidak akan mendukung ini dan berbaris melawan Licinius. Setelah beberapa pertempuran, Konstantin mengalahkan Licinius dan menjadi penguasa Roma yang bersatu pada tahun 324.

Bangunan di Roma

Konstantinus meninggalkan jejaknya di kota Roma dengan membangun banyak bangunan baru. Dia membangun basilika raksasa di forum tersebut. Dia membangun kembali Circus Maximus untuk menampung lebih banyak orang. Mungkin bangunannya yang paling terkenal di Roma adalah Arch of Constantine. Dia memiliki lengkungan raksasa yang dibangun untuk memperingati kemenangannya atas Maxentius.

Konstantinopel

Pada 330 M, Konstantinus mendirikan ibu kota baru Kekaisaran Romawi. Dia membangunnya di lokasi kota kuno Byzantium. Kota itu dinamai Konstantinopel setelah Kaisar Konstantin. Konstantinopel kemudian menjadi ibu kota Kekaisaran Romawi Timur, yang juga disebut Kekaisaran Bizantium .

Kematian

Konstantinus memerintah Kekaisaran Romawi sampai kematiannya pada tahun 337. Ia dimakamkan di Gereja Para Rasul Suci di Konstantinopel.

Fakta Menarik tentang Konstantin
  • Nama lahirnya oleh Flavius ​​Valerius Constantinus.
  • Kota Konstantinopel adalah kota terbesar dan terkaya di Kekaisaran Bizantium selama Abad Pertengahan. Ini menjadi ibu kota Kekaisaran Ottoman pada tahun 1453. Sekarang menjadi kota Istanbul, kota terpadat di negara Turki .
  • Dia mengirim ibunya Helena ke Tanah Suci di mana dia menemukan potongan salib tempat Yesus disalibkan. Hasilnya, dia diangkat menjadi Saint Helena.
  • Beberapa catatan mengatakan bahwa Konstantinus melihat huruf Yunani Chi dan Rho dalam mimpinya dan bukan salib. Chi dan Rho mewakili ejaan Kristus dalam bahasa Yunani.
  • Dia tidak dibaptis sebagai seorang Kristen sampai sesaat sebelum kematiannya.
  • Pada tahun 326 ia meminta agar istrinya Fausta dan putranya Crispus dihukum mati.