Teluk Babi

Teluk Babi

Pada tahun 1961, Amerika Serikat mengirim orang buangan Kuba yang terlatih ke Kuba untuk mencoba dan menggulingkan Fidel Castro pemerintah. Mereka gagal total. Invasi tersebut dianggap bagian dari Perang Dingin karena Amerika Serikat berusaha mencegahnya komunisme dari mengambil alih di Amerika.

Peta Teluk Babi
Teluk Babi di Kuba
Sumber: Zleitzen di Wikimedia Commons
Sebelum Invasi

Fidel Castro membantu memimpin Revolusi Kuba dalam menggulingkan pemerintah Kuba yang ada pada tahun 1959. Ia adalah seorang komunis yang bersemangat dan bersekutu dengan Uni Soviet. Ini sangat memprihatinkan Amerika Serikat karena ini memberi komunisme dan Uni Soviet pijakan di Amerika.

CIA, atau Central Intelligence Agency, ditugaskan untuk menggulingkan pemerintahan Fidel Castro di Kuba. Ada banyak orang dari Kuba, yang disebut orang buangan, yang melarikan diri dari negara itu ketika Fidel Castro menjadi pemimpin. CIA mulai melatih orang-orang buangan ini dalam perang gerilya. Idenya adalah bahwa mereka akan menyelinap kembali ke Kuba dan memulai perang gerilya melawan Castro. Mereka akan mengumpulkan orang lain dan akhirnya menggulingkan Castro.

Namun, rencananya berubah. Rencana baru itu membantu orang buangan untuk menyerbu pulau itu. Harapannya adalah penduduk setempat akan bergabung dengan mereka dan mereka akan segera mengambil alih.



Merencanakan Invasi

Invasi awalnya direncanakan terjadi di kota Trinidad, tetapi Presiden Kennedy berpikir bahwa mereka membutuhkan tempat yang lebih terpencil. The Bay of Pigs dipilih sebagai gantinya. Idenya adalah bahwa pesawat akan terbang lebih dulu dan menghancurkan angkatan udara. Kemudian kekuatan invasi 1500 tentara akan mendarat. Mereka berharap rakyat Kuba akan bergabung dengan mereka dalam pemberontakan melawan Castro.

CIA mencoba merencanakan invasi secara rahasia, namun, terlalu banyak orang yang tahu dan tersiar kabar. Kuba tahu invasi akan datang.

Invasi

Invasi terjadi pada 17 April 1961. Tidak berjalan dengan baik. Meskipun angkatan udara Kuba dirusak oleh serangan udara awal, masih ada pesawat yang tersisa untuk menyerang penjajah. Begitu invasi dimulai, butuh waktu lama bagi pasukan dan amunisi untuk turun dari kapal. Sebelum amunisi bisa diturunkan, pesawat Kuba menenggelamkan kapal penjajah.

Banyak pasukan terjun payung, yang seharusnya memperlambat pasukan Castro di darat, mendarat di tempat yang salah atau di rawa-rawa. Segera penjajah dikepung oleh kekuatan yang jauh lebih besar dan kehabisan amunisi. Mereka mencoba mundur, tetapi sebagian besar akhirnya ditangkap dan dimasukkan ke dalam penjara.

Hasil

Hasilnya adalah bencana bagi Amerika Serikat. Pemerintah tampak lemah dan CIA tidak kompeten. Itu juga tampaknya memperkuat pemerintahan Castro di Kuba dan membuatnya memandang Uni Soviet sebagai sekutu militer.

Fakta Menarik Tentang Teluk Babi
  • Orang buangan Kuba dilatih oleh CIA di negara Guatemala.
  • Jose Miro Cardona ditetapkan menjadi presiden Kuba setelah Castro digulingkan.
  • Kekuatan invasi dikenal sebagai Brigade 2506.
  • Para penjajah akan memiliki kesempatan yang jauh lebih baik untuk melarikan diri ke perbukitan jika mereka menggunakan tempat pendaratan asli Trinidad. Namun, mereka dikelilingi oleh rawa di Teluk Babi dan tidak punya tempat untuk lari.
  • Diperkirakan bahwa beberapa waktu invasi menjadi kacau karena orang-orang bingung dengan zona waktu.