Augusta Savage

Augusta Savage



Foto Augusta Savage memegang patung kecil
Augusta Savage
Foto oleh Pemerintah AS

  • Pendudukan: Artis
  • Lahir: 29 Februari 1892 di Green Cove Springs, Florida
  • Meninggal: 27 Maret 1962 di New York, New York
  • Karya terkenal: Angkat Setiap Suara dan Nyanyian, Gamin, Realisasi, John Henry
  • Gaya / Periode: Harlem Renaissance, Patung
Biografi:

Gambaran

Augusta Savage adalah pematung Afrika-Amerika yang memainkan peran utama dalam Harlem Renaissance dan memperjuangkan kesetaraan bagi seniman kulit hitam pada 1920-an dan 1930-an. Dia ingin menggambarkan orang kulit hitam dengan cara yang lebih netral dan manusiawi dan melawan seni stereotip saat itu.



Masa Kecil dan Kehidupan Awal

Augusta Savage lahir di Green Cove Springs, Florida pada tanggal 29 Februari 1892. Nama lahirnya adalah Augusta Christine Fells (dia kemudian mengambil nama belakang 'Savage' dari suami keduanya). Dia dibesarkan dalam keluarga miskin dan merupakan anak ketujuh dari empat belas bersaudara.

Augusta menemukan sebagai seorang anak bahwa dia menikmati membuat patung kecil dan memiliki bakat seni yang nyata. Untuk membuat pahatannya dia menggunakan tanah liat merah yang dia temukan di sekitar tempat tinggalnya. Ayahnya, seorang pendeta Metodis, tidak menyetujui pahatan Augusta dan mengecilkan hati dia untuk mengejar seni sebagai karier.

Ketika Augusta masih di sekolah menengah, gurunya mengenali bakat seninya. Mereka mendorongnya untuk belajar seni dan mengembangkan keterampilannya sebagai seniman. Ketika kepala sekolah mempekerjakannya untuk mengajar kelas pemodelan tanah liat, Augusta menemukan kecintaan untuk mengajar orang lain yang akan terus berlanjut sepanjang hidupnya.

Karir dan Pendidikan Seni Awal

Kesuksesan nyata pertama Augusta di dunia seni datang ketika dia memamerkan beberapa pahatannya di West Palm Beach County Fair. Dia memenangkan hadiah $ 25 dan pita kehormatan untuk karyanya. Keberhasilan ini memacu Augusta dan memberinya harapan dia bisa sukses di dunia seni.

Pada tahun 1921, Savage pindah ke New York untuk menghadiri Sekolah Seni Cooper Union. Dia tiba di New York dengan sangat sedikit namanya, hanya sepucuk surat rekomendasi dan $ 4,60. Namun, Augusta adalah wanita kuat dengan ambisi besar untuk sukses. Dia segera mendapatkan pekerjaan dan mulai melanjutkan studinya.

Harlem Renaissance

Setelah lulus dari Cooper Union, Augusta tinggal di sebuah apartemen kecil di New York. Dia bekerja di binatu uap untuk membantu membayar tagihan dan menghidupi keluarganya. Dia juga terus bekerja sebagai artis independen dari apartemennya.

Selama waktu ini di New York, Harlem Renaissance mendapatkan momentumnya. Harlem Renaissance adalah gerakan budaya Afrika-Amerika yang berpusat di Harlem, New York. Itu merayakan budaya, seni, dan sastra Afrika-Amerika. Augusta Savage membantu memainkan peran penting dalam kemajuan seni Afrika-Amerika di sebagian besar Harlem Renaissance.

Reputasi Augusta sebagai pematung tumbuh selama 1920-an saat ia menyelesaikan beberapa patung orang terkemuka termasuk W.E.B Dubois, Marcus Garvey, dan William Pickens, Sr.Dia juga memahat karyanya yang paling terkenal selama ini, Gamin. Gamin mendapatkan beasiswa dari Augusta untuk belajar seni di Paris.

Depresi Besar

Savage kembali ke New York dari Paris selama Depresi Besar . Meskipun dia merasa sulit untuk mendapatkan pekerjaan berbayar sebagai pematung, dia terus menyelesaikan beberapa pekerjaan termasuk patung abolisionis Frederick Douglas. Augusta menghabiskan sebagian besar waktunya untuk mengajar orang lain tentang seni di Savage Studio of Arts and Crafts. Dia menjadi pemimpin dalam komunitas seni Afrika-Amerika dan membantu seniman kulit hitam lainnya mendapatkan dana melalui Proyek Seni Federal WPA pemerintah federal.

Anak

Anakmungkin adalah karya Savage yang paling terkenal. Ekspresi anak laki-laki itu entah bagaimana menangkap kebijaksanaan yang hanya muncul melalui kesulitan. Gamin adalah kata dalam bahasa Prancis yang berarti 'Urchin Jalanan'. Ini mungkin terinspirasi oleh seorang anak laki-laki tunawisma di jalan atau meniru keponakan Savage.


Anakoleh Augusta Savage
Sumber: Smithsonian Angkat Setiap Suara dan Nyanyikan

Angkat Setiap Suara dan Nyanyikan(juga disebut 'The Harp') ditugaskan oleh Pameran Dunia New York 1939. Ini menampilkan beberapa penyanyi kulit hitam sebagai senar harpa. Mereka kemudian dipegang oleh tangan Tuhan. Yang asli tingginya 16 kaki dan merupakan salah satu objek yang paling banyak difoto di Pameran Dunia. Sayangnya itu hancur setelah pameran berakhir.


Angkat Setiap Suara dan Nyanyikan (Harpa)
oleh Augusta Savage
Sumber: Komite Adil Dunia 1939 Fakta Menarik Tentang Augusta Savage
  • Banyak pekerjaannya di tanah liat atau plester. Sayangnya, dia tidak memiliki dana untuk pengecoran logam, sehingga banyak dari karya tersebut tidak bertahan.
  • Dia ditolak untuk program seni musim panas yang disponsori oleh pemerintah Prancis karena dia berkulit hitam.
  • Dia menikah tiga kali dan memiliki satu anak perempuan.
  • Dia menghabiskan masa tuanya dengan tinggal di sebuah rumah pertanian di Saugerties, New York di mana dia mengajar seni kepada anak-anak, menulis cerita anak-anak, dan bekerja sebagai asisten laboratorium di fasilitas penelitian kanker.
  • Saat tinggal di Paris, dia memamerkan karya seninya dua kali di Salon Paris yang bergengsi.