Alexander Hamilton

Biografi

Lukisan Hamilton berdiri
Alexander Hamilton, 1805
oleh John Trumbull
  • Pendudukan: Pengacara, Politisi, Sekretaris Pertama Perbendaharaan
  • Lahir: 11 Januari 1755 atau 1757 Charlestown, Nevis (sekarang St. Kitts dan Nevis)
  • Meninggal: 12 Juli 1804 di Greenwich Village, New York
  • Terkenal karena: Salah satu Bapak Pendiri Amerika Serikat
Biografi:

Masa Kecil dan Kehidupan Awal

Alexander Hamilton lahir di Pulau Karibia Nevis. Ibu dan ayahnya tidak pernah menikah dan ayahnya meninggalkan keluarga saat Alexander masih muda. Ketika Alexander berusia sekitar sebelas tahun, ibunya meninggal dan menjadi yatim piatu.

Alexander akhirnya menemukan rumah dengan pedagang Thomas Stevens. Dia bekerja sebagai juru tulis di sebuah perusahaan perdagangan tempat dia belajar banyak tentang bisnis. Ketika Alexander berusia lima belas tahun, dia menulis sepucuk surat yang menggambarkan badai yang telah terjadi di pulau itu. Para pemimpin setempat sangat terkesan dengan tulisannya sehingga mereka setuju untuk mengirimnya ke New York untuk mengenyam pendidikan.

Sesampai di New York, Hamilton kuliah di King's College di mana dia terlibat dalam politik kolonial. Hamilton sering bertemu dengan sesama patriot di Liberty Pole di King's College, di mana mereka akan membahas masalah terkini. Selama waktu ini, Hamilton juga menulis tulisan politik pertamanya di mana dia membela perjuangan patriot.

Lukisan Hamilton selama Perang Revolusi
Alexander Hamilton di Seragam
dari Artileri New York

oleh Alonzo Chappel Perang Revolusi

Perang Revolusi memotong pendidikan Hamilton di King's College. Sekolah tersebut terpaksa ditutup ketika Angkatan Darat Inggris menguasai Kota New York. Hamilton memutuskan untuk memperjuangkan para patriot. Dia bergabung dengan milisi New York dan bertugas sebagai perwira selama Pertempuran White Plains.

Kemampuan Hamilton segera diperhatikan oleh pejabat tinggi dan dia ditawari pekerjaan sebagai bantuan untuk Jenderal George Washington. Untuk sebagian besar Perang Revolusi, Hamilton bertugas di sisi George Washington. Dia mengirim surat dan mengatur komunikasi selama perang, sering terlibat dalam diplomasi dan intelijen.

Saat perang berakhir, Hamilton ingin sekali lagi memimpin unit pertempuran. Washington akhirnya memberi Hamilton komando satu batalion infanteri ringan. Perintah Hamilton memainkan peran kunci dalam kemenangan di Pengepungan Yorktown, yang menyebabkan berakhirnya Perang Revolusi.

Setelah Perang

Setelah perang, Hamilton meninggalkan ketentaraan dan kembali ke New York. Dia belajar sendiri selama enam bulan sebelum lulus ujian dan menjadi pengacara. Dia juga menjadi anggota Kongres di mana dia menjadi semakin frustrasi dengan kurangnya kekuasaan yang diberikan pemerintah federal dalam Artikel Konfederasi. Setelah meninggalkan Kongres pada 1783, Hamilton memulai firma hukumnya sendiri, mendirikan Bank of New York, dan membantu membentuk Columbia College.

Konstitusi dan Makalah Federalis

Pada 1787, Hamilton bergabung dengan Konvensi Konstitusional. Tujuan Hamilton adalah agar Konstitusi membentuk pemerintahan federal yang kuat. Meski demikian, Hamilton tidak terlalu senang dengan hasil tersebut, namun ia mengimbau sesama anggotanya untuk menandatangani Konstitusi.

Untuk membantu negara bagian memahami kebutuhan akan Konstitusi dan untuk meratifikasi Konstitusi, Hamilton (bersama dengan John Jay dan James Madison) menulis serangkaian makalah yang disebut theMakalah Federalis. Makalah ini berisi 85 esai. Setiap esai membela satu bagian dari Konstitusi. Hamilton menulis 51 esai ini. Federalist Papers memainkan peran penting dalam ratifikasi Konstitusi Amerika Serikat.

Foto di dalam Independence Hall
Konvensi Konstitusional berlangsung
di dalam Independence Hall di Philadelphia

Foto oleh Ducksters
menteri keuangan

Pada 1789, Hamilton diangkat sebagai Menteri Keuangan pertama oleh Presiden George Washington. Sebagai Menteri Keuangan pertama, Hamilton membantu membentuk infrastruktur keuangan Pemerintah Amerika Serikat. Selama waktunya sebagai Menteri Keuangan, Hamilton mendirikan Bank Pertama Amerika Serikat dan membuat rencana untuk Pencetakan Uang Amerika Serikat. Dia membantu membangun pendapatan bagi pemerintah melalui pajak cukai dan bea cukai. Dia menggunakan pendapatan ini untuk membantu melunasi hutang negara dari Perang Revolusi.

Karir Nanti

Hamilton mengundurkan diri dari Menteri Keuangan pada tahun 1795. Dia kembali ke New York di mana dia bekerja di praktik hukumnya. Dia terus menjadi teman dekat dan penasihat Presiden Washington. Ketika tampaknya perang akan pecah dengan Prancis, Hamilton mengambil posisi sebagai Mayor Jenderal di angkatan darat. Namun, dia tidak pernah memimpin tentara berperang karena perdamaian dibangun dengan Prancis.

Ganda dengan Aaron Burr

Selama pemilihan gubernur New York tahun 1804, Hamilton mendukung Morgan Lewis sebagai gubernur. Morgan Lewis sedang melawan Aaron Burr, yang tidak disukai Hamilton. Setelah Morgan Lewis memenangkan pemilihan, sebuah surat kabar melaporkan bahwa Hamilton telah mengatakan beberapa hal yang kejam tentang Aaron Burr. Aaron Burr menuntut permintaan maaf. Hamilton menolak untuk meminta maaf. Setiap pria merasa kehormatan mereka telah dihina. Aaron Burr menantang Hamilton untuk berduel.

Kedua pria itu bertemu pada 11 Juli 1804. Mereka bertarung dalam duel dengan pistol. Setiap pria menembak. Peluru Hamilton menghantam cabang pohon di suatu tempat di atas kepala Burr. Tembakan Burr mengenai tubuh Hamilton. Hamilton meninggal keesokan harinya.

Burr dan Hamilton siap berduel
Duel antara Alexander Hamilton dan Aaron Burr.
Dari lukisan J. Mund.
Fakta Menarik Tentang Alexander Hamilton
  • Hamilton menyatakan bahwa dia lahir pada 1757 dalam tulisannya, tetapi beberapa dokumen menunjuk pada tahun 1755. Mungkin sebagai remaja dia berbohong tentang usianya (mengatakan 1755) agar terlihat lebih tua.
  • Selama Konvensi Konstitusional, dia ingin presiden dan senator terpilih untuk melayani seumur hidup.
  • Merupakan kebiasaan bagi duelist untuk melepaskan tembakan mereka ke tanah dan menganggap kehormatan mereka dilayani. Diperkirakan, karena alasan inilah, Hamilton sengaja merindukan Burr. Namun, Burr jelas ingin membunuh Hamilton.
  • Burr didakwa atas tuduhan pembunuhan, tetapi mereka kemudian dijatuhkan. Karier politiknya, bagaimanapun, berakhir setelah duel tersebut.
  • Wajah Hamilton saat ini ada di uang kertas $ 10.
  • Diyakini Hamilton tidak pernah memiliki budak dan menganggap perbudakan salah secara moral dan bertentangan dengan prinsip-prinsip Perang Revolusi.
  • Musikal Broadway yang populerHamiltonbercerita tentang kehidupan Alexander Hamilton.